MALARIA / WISA

Malaria
Key facts
• Malaria adalah penyakit yang mengancam keselamatan jiwa yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi.
• Setiap 30 detik seorang anak meninggal akibat malaria.
• Terdapat 247 juta kasus malaria tahun 2006, dan setidaknya 1 juta meninggal, yang sebagian besar merupakan anak-anak Afrika.
• Malaria dapat dicegah dan disembuhkan.
• Sekitar separuh penduduk dunia memiliki resiko terhadap malaria, terutama pada Negara berpenghasilan rendah.
• Orang yang bepergian dari wilayah bebas malaria menuju “hot spots” penyakit amat rentan untuk terinfeksi.
• Malaria menyebabkan Negara dengan tingkat penyakit malaria tinggi mengalami penurunan angka pertumbuhan ekonomi hingga 1,3%.
Malaria disebabkan parasit jenis Plasmodium. Parasit ini ditularkan kepada manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi.
Ada 4 jenis malaria pada manusia:
• Plasmodium falciparum
• Plasmodium vivax
• Plasmodium malariae
• Plasmodium ovale.
Plasmodium falciparum dan Plasmodium vivax merupakan jenis yang paling sering dijumpain, namun yang paling mematikan adalah jenis Plasmodium falciparum.
Penularan
Tingkat penularan malaria dapat berbeda tergantung pada faktor setempat, seperti pola curah air hujan (nyamuk berkembang biak pada lokasi basah), kedekatan antara lokasi perkembangbiakan nyamuk dengan manusia, dan jenis nyamuk di wilayah tersebut. Beberapa daerah memililki angka kasus yang cenderung tetap sepanjang tahun – Negara tersebut digolongkan sebagai “endemis malaria “. Di daerah lain, ada “musim malaria” yang biasanya berhubungan dengan musim hujan.
Epidemik yang luas dan berbahaya dapat terjadi ketika parasit yang bersumber dari nyamuk masuk ke wilayah di mana masyaratnya memiliki kontak dengan parasit namun
memiliki sedikit atau bahkan sama sekali tidak memiliki kekebalan terhadapa malaria. Atau, ketika orang dengan tingkat kekebalan rendah pindah ke wilayah yang memiliki kasus malaria tetap. Epidemik ini dapat dipicu dengan kondisi iklim basah dan banjir, atau perpindahan masyarakat akibat konflik.
Gejala
Gejala awal yang sering – demam, sakit kepala, mual dan muntah – biasanya muncul 10 sampai 15 hari setelah terinfeksi. Bila tidak mendapatkan pengobatan yang tepat, malaria dapat menyebabkan keseriusan dan sering berakhir dengan kematian.
Siapa yang beresiko?
Sebagian besar kasus dan kematian terjadi di sub sahara Afrika. Selain itu, Asia, Amerika Latin, Timur Tengah dan sebagian wilayah Eropa juga terinfeksi. Tahun 2006, malaria menyerang 109 negara dan kepulauan.
Resiko khusus.
• Orang dengan sedikit atau tanpa kekebalan tubuh yang pindah dari wilayah bebas malaria menuju wilayah dengan tingkat penyakit malaria tinggi rentan terhadap penyakit tersebut.
• Wanita hamil tanpa kekebalan sangat beresiko terhadap malaria. Kesakitannya dapat berakibat pada tingginya tingkat kelahiran premature dan menyebabkan 10% kematian ibu maternal (meningkat 50% pada kasus penyakit parah) setiap tahun.
• Wanita hamil dengan kekebalan tubuh kurang akan beresiko terhadap anemia dan pertumbuhan janin yang tidak sempurna, walaupun mereka tidak menampakkan tanda-tanda penyakit akut. Tiap tahun diperkirakan 200.000 bayi meninggal akibat malaria selama kehamilan.
• Wanita hamil yang menderita HIV juga memiliki resiko tinggi.
Pengobatan
Pengobatan dini terhaap malaria akan mengurangi durasi pengobatan, mencegah komplikasi dan kemungkinan kematian. Penanganan malaria menjadi bagian penting pembangunan kesehatan dunia dikarenakan naik-turunnya kondisi kesehatan pada Negara berpenghasilan rendah. Pengobatan lebih bertujuan menyembuhkan pasien dan bukan mengurangi jumlah parasit yang dibawa oleh penderita.
Pengobatan terbaik yang ada, terutama untuk jenis Malaria P. falciparum malaria, adalah kombinasi obat-obatan yang biasa dikenal sebagai artemisinin-based combination therapies (ACTs). Namun, meningkatnya potensi resistensi parasit pada pengobatan tersebut melemahkan upaya pengendalian malaria (lihat di bawah). Untuk pengobatan malaria ini, tidak ada alternatif efektif mendapatkan artemisinin di pasar maupun saat mendekati akhir proses pengembangan obat.
Rekomendasi WHO:
• Pengobatan untuk seluruh tahap penyakit (diusahakan bila memungkinkan dalam waktu 24 sejak onset/gejala muncul);
• Gunakan kelambu berinsektisida untuk menghindari gigitan nyamuk;
• Bagi wanita hamil di area dengan endemis tinggi, sulfadoxine–pyrimethamine (IPT/SP) dengan dosis pencegahan diberikan secara berkala untuk membersihkan plasenta dari parasit;
• Penyemprotan dalam ruang untuk membunuh nyamuk yang menempel pada dinding dan atap rumah..

Resistensi Obat
Resistensi obat terhadap seringnya penggunaan anti malaria telah berkembang dengan cepat. Untuk mencegah kondisi ini, pengobatan sebaiknya digunakan secara kombinasi sebagai ACTs (Artemisinin-based Combination Therapies) dan bukan artemisinin monotherapy (penggunaan satu artemisinin berbeda dengan pil kombinasi yang lebih efektif). Pengobatan single-drug meningkatkan kemungkinan parasit berkembang dan menjadi kebal terhadap obat. Pengawasan intensif terhadap potensi obat penting dilakukan sebagai pencegahan perkembangan strain malaria resistan ke belahan dunia lain.
WHO menyarankan dilakukannya pengawasan berkelanjutan dan saat ini sedang mendampingi beberapa negara untuk memperkuat upaya pengawasan obat.

Pencegahan
Upaya pencegahan difokuskan pada pengurangan penularan penyakit dengan cara mengendalikan nyamuk pembawa malaria. Dua intervensi uta,a untuk mengendalikan vector:
• Gunakan kelambu dengan insektisida tahan lama, merupakan cara yang efektif dan murah;
• Penyemprotan insektisida dalam ruangan.
Upaya ini dapat didukung dengan metode pengendalian nyamuk lain (sebagai contoh, memusnahkan genangan air tempat nyamuk berkembang biak).
Resistan terhadap insektisida
Upaya pengendalian nyamuk sedang ditingkatkan di banyak wilayah, namun ada beberapa permasalahan, antara lain:
• Meningkatkan resistensi nyamuk terhadap DDT dan pyrethroids, terutama di Afrika;
• Berkurangnya alternative insektisida yang efektif;
• Perubahan perilaku nyamuk pembawa malaria yang ditimbulkan dari upaya-upaya pengendalian vektor (karena nyamuk berpindah ke tempat yang lebih nyaman).
Tidak ada insektisida alternatif yang benar-benar efektif dan efisien selain DDT dan pyrethroids, dan selian itu, pengembangan pestisida baru merupakan proses yang lama dan cukup mahal. Manajemen vektor menunjukkan bahwa memperkuat manajemen bebas insektisida adalah hal yang sangat penting.
Deteksi resistensi insektisida sebaiknya merupakan hal rutin yang dilakukan sebagai upaya pengendalian nasional untuk menunjukkan bahwa cara pengendalian vektor paling efektif sedang dilakukan. Insecticide resistance detection should be a routine feature of national control efforts to ensure that the most effective vector control methods are being used.
More information on vector control
Dampak Ekonomi
Di luar dari korban manusia yang ada, malaria membawa dampak kerusakan ekonomi signifikan di wilayah dengan angka yang tinggi. Antara lain dengan menurunkan PDB (Produk Domestik Bruto) sebesar 1,3% di negara-negara dengan tingkat penularan tinggi. Setelah sekian lama, kerugian tahunan tersebut menyebabkan perbedaan substansial pada PDB di negara-nagara dengan dan tanpa malaria (terutama di wilayah Afrika).
Biaya kesehatan untuk malaria meliputi pembelanjaan untuk pencegahan dan pengobatan bagi publik dan personal. Pada beberapa negara dengan beban yang besar, biaya penyakit tersebut mencakup:
• Pembelanjaan kesehatan publik hingga 40%
• Biaya rawat inap rumah sakit 30% – 50%
• Kunjungan rawat jalan di klinik kesehatan hingga 60%.
Secara tidak proporsional, malaria berpengaruh terhadap masyarakat miskin yang tidak mampu mendapatkan pengobatan atau mendapatkan akses pelayanan kesehatan namun secara terbatas. Hal ini menyebabkan pula keluarga dan masyarakat tetap terjebak dalam spiral kemiskinan bawah.
Pemberantasan
Data yang ada menunjukkan bahwa penggunaan strategi rekomendasi WHO dalam skala luas dapat mengurangi malaria secara cepat, terutama di wilayah dengan angka penularan tinggi, seperti Afrika. WHO dan negara-negara anggotanya telah membuat cara signifikan untuk memberantas malaria. Sebagai contoh, Maladewa, Tunisia dan Uni
Emirat Arab telah berhasil memberantas penyakit ini. Keberhasilan tersebut tidak lepas dari komitmen nasional dan kerjasama dengan negara lain.

1 Komentar

  1. hebat,….salut….ada puskesmas di kab.yang punya blok….tentu sangat bermanfaat.apalagi di tambah dengan info tentang pengobatan secara tradisi atau obat-obatan herbal/alami….sekali lagi salut buat pegawai puskesmas,terutama.anda.
    yg ngerjain .blog ini……semoga amal ibadah kita di terima Allah SWT,AMiiin.
    terimakasih


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s