MITOS SALAH TENTANG DIABETES

Penyakit diabetes semakin banyak berkembang. Penderitanya pun tak terbatas pada golongan usia tertentu atau berdasarkan salah satu jenis kelamin saja. Tak heran, jika pencegahan dan penanganan yang benar tentang penyakit itu semakin banyak digaungkan di seluruh dunia.

Namun, seringkali ditemukan beberapa mitos salah mengenai diabetes dalam masyarakat. Padahal, bisa jadi kesalahan itu justru bisa menjerumuskan dalam keadaan yang berbahaya.

Berikut adalah beberapa mitos salah mengenai diabetes serta alasannya yang perlu Anda ketahui, antara lain :

Mitos 1 : Mengonsumsi terlalu banyak gula dapat menyebabkan diabetes

Salah. Penyebab diabetes belum dipahami sepenuhnya. Terlalu banyak mengonsumsi gula tidak secara otomatis menyebabkan diabetes. Alih-alih, diabetes mulai ketika kemampuan tubuh untuk memproses makanan menjadi glukosa yang dibutuhkan sel tubuh terganggu. Sebuah jenis hormon yang disebut insulin diproduksi didalam pankreas. Insulin membantu sel dalam tubuh untuk menggunakan glukosa menjadi bahan bakar. Hal itu merupakan tipe diabetes yang paling umum dan penyebabnya.

Diabetes Tipe 1 muncul ketika pankreas tidak dapat memproduksi insulin. Tanpa insulin, gula yang dikonsumsi akan terkumpul di aliran darah. Orang yang terkena diabetes tipe 1 harus mendapatkan insulin agar gula dapat masuk ke dalam sel.

Sementara itu diabetes tipe 2 muncul ketika insulin tidak berfungsi sebagaimana seharusnya atau biasa disebut resistensi insulin atau jika pankreas tidak memproduksi cukup insulin. Orang yang kelebihan berat badan cenderung mengalami hal itu. Kejadian itu dapat terjadi pada orang dengan usia berapa saja. Selain itu, wanita bisa mengalami diabetes pada masa kehamilan yang disebut gestational diabetes.

Mitos 2 : Jika dokter mengatakan Anda memiliki garis batas diabetes, maka tidak perlu khawatir

Tidak ada istilah garis batas diabetes. Untuk sebagian besar orang, perbatasan berarti mereka tidak memiliki diabetes sehingga tidak perlu mengontrol apa pun. Hal itu salah! Jika Anda memiliki diabetes, maka terima kenyataan Anda mengidapnya. Diabetes harus diobati dan dianggap serius.

Jika Anda mengalami pradiabetes, yaitu ketika kadar gula darah tinggi namun belum sampai tingkat diabetes, maka sebaiknya Anda menyikapinya dengan serius.

Mitos ke-3 : Jika saya tidak perlu minum obat diabetes, maka diabetes saya tidak serius

Tidak semua penderita diabetes membutuhkan obat. Jika tubuh memperoduksi sebagian kecil insulin, menurunkan berat badan, menerapkan pola makan sehat serta berolahraga secara teratur maka insulin akan bekerja lebih efektif. Namun, diabetes senantiasa berubah seiring dengan waktu dan bisa saja bantuan obat diperlukan nantinya.

Mitos ke-4 : Sebelumnya saya tidak mengonsumsi obat diabetes, namun sekarang dokter telah meminta saya untuk makan obat atau memperoleh insulin tambahan. Artinya, saya telah melakukan sesuatu yang salah atau saya telah gagal

Seperti yang telah disebutkan diatas, diabetes berubah seiring waktu. Sesuatu yang berhasil saat ini, belum tentu akan berhasil di masa datang karena diabetes adalah penyakit yang berkembang terus menerus. Tujuan yang paling penting bagi penderita diabetes adalah tetap menjaga kadar gula darah mendekati normal agar tubuh terasa sehat dan menghindari komplikasi diabetes pada jangka panjang.

Mitos ke-5 : Insulin dapat menyebabkan penambahan berat badan dan menyebabkan obesitas yang tidak baik, sebaiknya Anda menghindari insulin

Dua penelitian yang khusus mengobservasi dan mempelajaari manajemen diabetes yang dilakukan United Kingdom Prospective Study (UKPDS) dan Diabetes Control and Complications Trial (DCCT) menunjukkan, manfaat dari pengaturan glukosa dengan insulin yang nyatanya tidak menambah berat badan.

Mitos ke -6 : Cara terbaik untuk mengetahui kadar gula darah adalah bagaimana perasaan Anda hari ini

Sebagian orang memiliki gejala ketika kadag gula darah terlalu rendah atau tinggi, sementara yang lainnya tidak. Karena gejala-gejala kadar gula darah tinggi dan rendah hampir serupa, sangat sulit mengetahui arti dari gejala yang Anda rasakan. Satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah mengecek kadar gula darah seperti biasa.

Mitos ke-7 : Jika kadar gula darah saya tidak melebihi dari 180 mg/dl, tentunya normal untuk saya sebagai penderita diabetes

Tidak! Kadar gula darah para penderita diabetes memang tidak sama dengan kadar gula darah orang normal. Namun, meskipun kadar glukosa Anda tinggi, bukan berarti ukkuran tersebut baik. Kadar gula yang berlebihan dari yang direkomendasikan dapat mengakibatkan kerusakan berbagai organ dan sistem dalam tubuh Anda.

Mitos ke-8 : Diabetes tipe-2 tidaklah serius

Mitos itu sangat berbahaya karena orang yang mempercayai hal itu bisa saja tidak menganggap penyakit ini serius. Semua tipe diabetes sangat serius dan harus ditangani dengan serius juga.

Mitos ke-9 : Ada alat pengukur kadar gula darah yang tidak mengharuskan saya untuk mengeluarkan darah

Setiap pengukur gula darah membutuhkan tetesan darah untuk mendapatkan hasilnya. Ada berbagai jenis pengukur gula darah yang memungkinkan Anda mengambil darah dari telapak tangan atau jari. Yang perlu diingat, Anda harus mengeluarkan darah untuk memperoleh tetesan darah yagn diperlukan.

Mitos ke-10 : Komplikasi diabetes tidak dapat dihindari, jadi mengapa harus memperhatikan penyakit diabetes yang saya alami.

Komplikasi diabetes dapat dihindari. Studi yang dilakukan oleh UKPDS dan DCCT menunjukkan, komplikasi dapat dihambat dan dicegah dengan kontrol gula darah. Diabetes adalah penyakit serius, umum, biaya mahal namun dapat dikontrol. Banyak orang yang mengalami diabetes dapat menjalani hidup normal serta mencegah komplikasi tambahan lainnya.

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s